Metode Survey untuk Penelitian Managemen Laba

Nggak banyak penelitian managemen laba yang memanfaatkan metode survey. Padahal cara ini bisa berharga banget buat memperluas dan/atau memperdalam pengetahuan kita mengenai masalah managemen laba. Salah satu penelitian yang menggunakan survey adalah Bruns dan Merchant (1990) dalam paper “The Dangerous Morality of Managing Earnings.” Penelitian ini dasarnya menanyakan etis-tidaknya suatu praktik, yang mungkin terindikasi managemen laba.

Bruns dan Merchant (1990) memperoleh 649 responden dari seluruh kuesioner yang disebarkan. Responden ini antara lain memiliki posisi sebagai manager umum (119), manager keuangan, akuntansi, dan audit (262), serta posisi lainnya atau yang posisinya tidak diketahui (268). Hmm, kalau survey di Amerika bisa menggunakan responden dengan jumlah 600-an orang. Di Indonesia mungkin boleh 50 – 100 orang gitu kali yah? πŸ˜€

Satu poin penting survey, yang dimanfaatkan dengan baik sekali oleh Bruns dan Merchant (1990), adalah masalah perbedaan pandangan (diverse view). Penelitian Bruns dan Merchant (1990) menemukan bahwa pendapat para manager bisa beragam. Misalnya, pertanyaan “apakah mengelola laba dengan mengubah atau memanipulasi keputusan atau prosedur operasi itu etis?”

tabel 2 - Bruns Merchant 90

Berdasar tabel di atas dapat kita lihat bahwa sangat banyak (79%) yang menganggap managemen laba tersebut etis untuk tujuan mengurangi laba dan cukup banyak (57%) yang menganggapnya etis untuk tujuan menaikkan laba.

(Bersambung di halaman 2 yah… link di bawah.)

Iklan

19 thoughts on “Metode Survey untuk Penelitian Managemen Laba

  1. Permisi bu, untuk pengukuran manajemen laba dengan menggunakan disc revenu, bagaimana ya caranya untuk mendapatkan nilai koefisien per masing-masing sample?? koefisien yg menunjukan manajemen laba itu seperti apa?
    Terimakasih bu.

    Suka

  2. bu maaf sebelumnya, karena di postingan https://arierahayu.wordpress.com/2012/09/26/memperoleh-koefisien-model-jones/comment-page-1/ komentar sudah ditutup, maka bolehkah saya bertanya disini?? hehehe…
    Saat ini saya sedang menyusun skripsi mengenai manajemen laba sebelum dan sesudah akuisisi. studi kasusnya perusahaan yg melakukan akuisisi tahun 2009-2012 (Kecuali perusahaan sektor Keuangan). Perhitungannya menggunakan model jones dimodifikasi. yang ingn saya tanyakan adalah caranya meregresikan agar diperoleh koefisien itu apakah harus satu per satu perusahaan? atau menurut sektor masing2 perusahaan?? atau langsung pada tahun sebelum dan sesudah akuisisi??
    mohon bantuannya, terimakasih πŸ™‚

    Suka

    1. Wah kalau desain penelitian itu seharusnya ya penelitinya yang paling tau. Cobalah dibandingkan sama paper-paper lain, seperti apa desain penelitian yang paling cocok untuk rumusan masalah dan hipotesismu. πŸ™‚

      Suka

      1. iya bu, tapi saya masih bingung cara memperoleh koefisiennya dgn meregresi tersebut. Paper-paper lain hanya mencantumkan rumus saja tidak secara detail dalam pehitungannya. Jadi kalau menurut ibu, penelitian macam ini untuk meregresikan agar diperoleh koefisien itu apakah harus satu per satu perusahaan? atau menurut sektor masing2 perusahaan?? atau langsung pada tahun sebelum dan sesudah akuisisi? hehehe maaf,banyak tanya :3

        Suka

      2. Coba kamu bikin dulu desain penelitianmu, yang menurutmu paling cocok, beserta alasannnya. Nanti saya tanya-tanya dan kamu bisa liat cocok-enggaknya dari situ.

        Suka

  3. hehe
    begini bu, pada intinya kan saya melakukan penelitian manajemen laba sebelum dan sesudah perusahaan melakukan akuisisi. Jadi model penelitian ini termasuk model penelitian komparatif (perbandingan). Perusahaannya yang melakukan akuisisi antara th 2009-2012 dari semua sektor industri kecuali sektor keuangan.

    tahun 2009 ada 3 perusahaan
    tahun 2010 ada 3 perusahaan
    tahun 2011 ada 7 perusahaan
    tahun 2012 ada 11 perusahaan

    Misalkan saya ingin menghitung atau ingin mengetahui ada tidaknya tindakan manajemen laba pada perusahaan pengakuisisi sebelum perusahaan tsb melakukan akuisisi. Ketika akan mencari koefisien perhitungan model jones dimodifikasi, apakah saya harus meregresi data satu per satu?
    atau bisa langsung per tahun?
    atau harus berdasarkan industri?
    atau secara langsung tahun sebelum dijadikan satu, lalu semua data bisa di regresi?

    maaf ya bu, banyak tanya dan saya gak “ngeuh2” hehe

    Suka

    1. Saya tau maksudmu. Kamu mau saya yang menjawab pertanyaanmu kan? Ya tapi itu kan masuk desain penelitian. Kalau gitu caranya ya sama aja saya ngasi contekan ke mahasiswa. Padahal itu penelitian siapa coba? πŸ˜› Kamu jawab sendiri dulu pertanyaanmu itu, cari tau alasannya. Kalau nanti ada yang aneh dari jawabanmu, baru saya tanyakan. Dengan begitu kamu belajar mendesain penelitianmu sendiri.

      Kalau masih bingung dengan maksud saya, tolong bedakan antara penjelasan teori model yang saya kasi di sini dengan kasus desain penelitianmu ini. Penjelasan teori model itu seperti guru ngajar di kelas. Sementara desain penelitianmu itu peer-nya. Jelas ya siapa yang harusnya mengerjakan?

      PS: Maaf baru liat ulang reply-mu kemaren. Mungkin kamu keliru merujuk paper. Paper-paper yang bagus biasanya mencantumkan bagaimana mereka mendesain penelitiannya dan punya alasan jelas mengapa memilih itu (meski kadang implisit).

      Suka

      1. oke deh bu, saya cari alasanya dulu….
        terimakasih masukanya πŸ˜€
        eh iya, nanti kalau sudah ktemu alasanya dan saya bingung boleh tanya-tanya lagi kan bu?? hehe πŸ˜€ :v

        Suka

  4. ibu saya mau bertanya kalo untuk memperoleh DAC kan dari TAC-NDAC…
    nah dari perhitungan NDAC itu bilangannya decimal atai 0, aan….sedangkan nilai TAC itu bilang rupiah dalam jutaan nah itu bagaimana yak bu cara nguranginnya????

    Suka

    1. Itu semua variabelnya dibagi aset, jadi TAC juga dibagi aset. Nanti kan hasilnya desimal. Untuk persisnya coba liat papernya Jones yang earnings management dan import relief. Dia menjelaskan perhitungan managemen labanya secara rinci.

      Suka

      1. owh gtu yak bu… oh iya bu sya kan tenten perataan laba nah di salah satu rujukan jurnal saya menggunakan pengukuran DAC ini. disitu jg dijelaskan kalo perataan laba dikelompokan lagi dengan corelasi antara perubahaan DAC dan Pre dicetionary income (PDI) nah bila ada korelasi negatif berarti dia melakukan pertaan laba dan jika positif berarti dia tidak melakukan peraan laba.. nah saya bingung bu untuk mencari Pre Dicetionary income (PDI) rumusnya = NET INCOME – DAC nah kan net income saya bentuknya rupiah dalam jutaan ya bu nah sedangkan DAC decimal jg. apa Net income nya jg mesti dibagi sama Asset t-1 atau total asset sebelumnya bu seperti kasus sebelumnya

        terimakasih

        Suka

      2. Saya nggak tau jawabannya nih. Kalau secara logika sih cara yang kamu ajukan itu sudah bener. Namun, kamu perlu liat-liat juga apa mungkin dia perlu angka aslinya (dalam rupiah).

        Btw, bagus nih kamu mau berusaha ngajuin jawabanmu sendiri. Semoga sukses yah papernya.

        Suka

      3. Iya bu makannya saya agak bingung…tp kemarin saya konsul ke pembimbing saya menyarankan untuk dirubaha kedalam bentuk log jd Net income nya dirubah kebentuk log agar dapat dilakukan perhitungan..

        Oh yak bu saya ingin bertanya kalo menentukan koeficien untuk cari non dictionary accrualnya kan pake regresi sederhana. Nah itu data nya gk harus di liahat normal kan atau kita gk perlu melakukan uji asumsi klasik kayak regresi berganda gitu kan bu…kita cuma ambil nilai koeficien nya saja kan bu apa gimana bu???? Terimakasih sebelumnya πŸ™‚

        Suka

      4. Oh mungkin bisa juga pake log, tapi saya nggak paham soal itu sih. πŸ˜€

        Asumsi klasik nggak perlu, soalnya kita mau cari gambaran fenomena bukan prediksi.

        Suka

  5. Selamat malam, Bu Arie.Maaf jika tidak keberatan saya ingin menanyakan sesuatu, Bu. Jadi saya masih bingung dalam mengukur perataan laba. Saya menggunakan rumus model Jones yang dimodifikasi oleh Kothari : Accruals/Assets(t-1) = a(1/assets t-1) + b (βˆ†sales/assets t-1) + c (PPE/assets t-1) + d ROA + e.

    Saya sudah memperoleh hasil NDAP (non discretionary accruals), DAP (discretionary accruals), dan juga PDI (pre discretionary accruals). Kemudian dikatakan dalam jurnal bahwa perataan laba merupakan korelasi negatif antara βˆ†DAP dan βˆ†PDI. Saya sudah melakukan uji korelasi pearson dan hasilnya -0.836.

    Lalu setelah ini saya harus melakukan apa ya, Bu untuk mengetahui mana perusahaan yang melakukan perataan laba dan mana yg tidak? Apakah dilihat dari nilai PDI yg negatif atau bagaimana?

    Mohon bantuannya, Bu. Terima kasih.

    Suka

Bagaimana menurut anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s