Berbuat Baik itu Perlu Alasan

Tadi salah satu temen bikin status Facebook soal ‘Pay-It-Forward Initiative.’ Intinya sih kita komen Pay-It-Forward Initiativedi status itu, trus nanti dapat kado kejutan. Abis itu kita bikin status yang sama dan kirim kado kejutan ke 5 temen yang komen di status kita itu. Langsung aku ikutan!

Emang segitunya pengen dapat kado, Rie? Enggak juga sih. Yang bikin antusias justru penasaran siapa yang bakal komen dan ntar dapat kado kejutan dariku. Yang bikin antusias justru ngebayangin ntar milih dan ngasi kadonya!

Aneh ya? Aku juga heran sih. Kenapa bisa segitu semangatnya ngasi kado?

Setelah kupikir-pikir, mungkin yang bikin semangat adalah kemungkinan bahwa kita bakal ngasi kado ke ‘orang baru’. Selama ini, kalo kita ngasi kado tuh paling ke siapa sih? Keluarga, temen deket, temen yang lagi ulang tahun, temen kos yang mau pindah, dan semacamnya. Pernah nggak ngasi kado ke temen yang nggak terlalu deket? Pernah nggak ngasi kado ke temen tanpa alasan apapun (dia nggak lagi ulang tahun, nggak lagi ada acara, dsb)? Aku sih belum pernah. šŸ˜¦

Yang menarik, baru kusadari bahwa ternyata ‘Pay-It-Forward Initiative’ ini juga jadi alasan buatku untuk berbuat baik sama teman. Kalau nggak ada inisiatif ini, mana mungkin aku ngasi kado ke temen cowok yang komen di statusku. Masak nggak ada apa-apa koq ngasi kado? Malu lah.

Aneh ya? Ngasi kado tanpa alasan aja koq malu?

Kamu gimana?

Iklan

Bagaimana menurut anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s